Kawasaki D-Tracker, Ini Alasan Harus Punya

Kawasaki D-Tracker, Ini Alasan Harus Punya

Shared by Motovaganza.com for IIMS

JAKARTA, Motovaganza.com – Fleksibilitas dan tampilan menjadi banyak alasan orang menyukai supermotor. Sebagian merombak motor trailnya atau meracik dari motor tuanya. Dengan desain dan rancang bangun penggaruk tanah, namun berbekal roda khusus aspal membuat motor ini jadi idaman. Padahal jika berminat kita tinggal membeli paketan utuh pabrikan seperti Kawasaki D-Tracker.

Buat Anda yang gemar mengoprek, sedikit kerjaan tentu bukan soal. Toh, mengganti dari trail ke supermoto relatif tak butuh banyak printilan. Pasalnya, perubahan bakal terfokus di area kaki-kaki. Misalnya saja Anda membeli Kawasaki KLX 150 sebagai bahan. Lalu siapkan item pengganti seperti pelek, tromol dan ban.

Jika Anda membeli varian KLX terbawah, bersiap rogoh kocek lebih dalam karena supermoto umumnya menggunakan fork jenis upside down (USD). Untuk perangkat satu ini, banderolnya variatif mulai Rp 1 jutaan. Tentu lebih mahal bila Anda memilih merek kenamaan. Belum lagi harus membeli pelek dan ban baru.

Padahal kerepotan seperti itu tak perlu terjadi, jika Anda memutuskan membeli D-Tracker. Lantaran menjadi supermoto tulen pabrikan, sudah pasti perbekalannya dilihat berdasar kesesuaian konsep dan peruntukkan. Motor geng hijau sudah dilengkapi fork USD berdiameter 35 mm. Memang bukan yang paling besar, karena Anda bisa mendapatkan USD lebih besar dari Honda CRF150L (37 mm) atau Yamaha WR 155 R (41 mm).

Kebingungan Anda mencari USD terbaik, bisa diatasi dengan membeli dua kompetitor di atas. Termasuk pula dengan memilih varian KLX 150 BF, sama-sama berpelengkap peredam kejut model terbalik itu.

Harganya masih lebih murah, yaitu Rp 31,4 juta dari D-Tracker yang dipatok Rp 33,7 juta. Lain cerita jika merujuk kepada trail kompetitor. Honda CRF150L dilepas Rp 34,45 juta, sedangkan Yamaha WR 155 R mencapai Rp 36,9 juta. Ingat, hal itu belum meliputi penggantian roda.

Baca juga: Ini Beda Antara Kawasaki KLX 150 dan D-Tracker

Cakram dan Pelek Lebar

Jika membeli D-Tracker, Anda tak perlu mencari pengganti pelek belang ciri khas tunggangan dual purpose. Supermoto Kawasaki sudah mengaplikasi pelek satu ukuran 17 inci dengan tapak cukup lebar. Lantas dipadu padan ban 100/80-17 dan 120/70-17 (depan-belakang). Sektor ini juga diperkuat oleh sistem pengereman cakram bergelombang 300 mm di depan.

Sebaliknya bila memilih bahan CRF150L, Anda hanya mendapat disc brake depan ukuran 240 mm. Begitu juga dengan WR 155 R, meski rata-rata punya cakram belakang sama 220 mm. Effort Anda menjadi lebih ketika memilih KLX 150. Selain ukuran disc brake depan 240 mm, cakram belakangnya paling kecil yaitu 190 mm.

Memang untuk urusan performa tak ubahnya KLX 150. D-Tracker yang berbekal mesin satu silinder SOHC dengan daya 11,8 Hp/8.000 rpm dan torsi 11,3 Nm di putaran 6.500 rpm, mengandalkan transmisi 5-speed. Jika ingin mendapatkan ‘tendangan’ lebih baik, knalpot after market bisa jadi pilihan D-Tracker Anda.

Baca juga: Seperti Apa Spesifikasi Kawasaki Ninja ZX-25R yang Dijual di Indonesia?

Variatif

Untuk kategori 150 cc, D-Tracker hadir dalam dua varian: Standar dan SE. Termahal dijual Rp 35,5 juta. Kelebihan lain unit ini karena kedapatan hand guard, fork berkelir emas, pelek warna hitam dan decal atraktif ketimbang versi terbawah. Untuk D-Tracker SE tersedia tiga opsi warna, meliputi biru, kuning dan abu-abu. Sementara D-Tracker Standar hanya hijau dan merah.

Jika tak puas dengan versi 150 cc, sila bidik Kawasaki D-Tracker X. Rancang bangunnya apik, dengan sokongan kaki-kaki berupa fork USD 43 mm, suspensi belakang tunggal tipe Uni-Trak sampai ban ukuran 110/70-17 dan 130/70-17 (depan-belakang). Dan, pastinya performa dari mesin 250 cc DOHC 4-tak berpendingin cairan.

Urusan tenaga jempolna. Keluaran daya dari D-Tracker tertinggi ini adalah 24,1 Hp/9.000 rpm dan torsi 21 Nm/7.000 rpm, tersalurkan melalui transmisi 6-percepatan. Hanya saja Anda mesti menebusnya sebesar Rp 65,7 juta dan tersedia dalam warna hitam saja.

Baca juga: Ini Alasan Memilih Kawasaki D-Tracker

ARY DWINOVIANSYAH | RAJU FEBRIAN

The post Kawasaki D-Tracker, Ini Alasan Harus Punya appeared first on Motovaganza.

Original Article